Tak jarang (bahkan sekarang semakin memusingkan), pengguna menerima berbagai e-mail tak diundang (unsolicited atau spam mail) yang berisi tawaran produk. Untung ada berbagai cara untuk membendung laju spam.

Pada penyedia e-mail berbasis Web seperti Yahoo dan Gmail tersedia aplikasi anti-spam yang akan menyaring e-mail yang dianggap spam. Kalau pun masih lolos ke Inbox, Anda bisa memasukkan alamat pengirim ke backlist dengan cara klik tombol . Dengan begitu, setiap e-mail dari alamat tersebut akan masuk ke folder Spam.

Namun jangan percaya 100% dengan fasilitas anti-spam ini. Pertama, penilaian mereka bisa salah, sehingga e-mail betulan pun dianggap spam (contohnya jika judul atau subject e-mail terkesan generik dan pernah digunakan e-mail spam seperti ‘Hi, how are you?’).

Kedua, para spammer sering membajak alamat e-mail tertentu dan mengirim spam menggunakan alamat tersebut (tanpa sepengetahuan pemilik e-mail sebenarnya). Karena mencurigakan, Yahoo atau Gmail akan menganggap e-mail tersebut sebagai spam dan memasukkan alamat e-mail tersebut ke dalam blacklist. Celakalah jika pemilik e-mail sebenarnya mengirim e-mail betulan ke Anda, karena alamat tersebut akan tetap dianggap spam dan Anda tidak sadar jika dikirimi e-mail oleh orang tersebut. Karena itu sebaiknya Anda sesekali menengok isi folder Spam untuk melihat apakah ada e-mail betulan yang dianggap spam.

Spam mail seringkali memanfaatkan kebiasaan kita membiarkan e-mail terkirim tanpa diberi isian subjek (perihal). Demikian pula, untuk mencegah penyebaran spam, kalau kita harus mengirimkan e-mail ke lebih dari satu tujuan, isikan alamat-alamat tujuan tersebut ke dalam BCC (Blind Carbon Copy), bukan CC. Tentu saja, jika Anda berasumsi bahwa penerima e-mail tidak perlu tahu kepada siapa saja Anda mengirimkan salinan e-mail.

Pengacakan e-mail juga dapat menjadi cara yang baik untuk merahasiakan isi e-mail dan alamat tujuannya sehingga terhindar dari spam. Cara paling praktis adalah menggunakan plug-ins bernama Freenigma bagi browser Web Firefox.

Jika Anda menggunakan e-mail client, pendekatan yang dilakukan masing-masing aplikasi berbeda-beda. Mozilla Thunderbird misalnya, sudah memiliki aplikasi anti-spam terintegrasi dan dapat dilatih dilatih untuk mengenali spam. Untuk mengeset filter spam dan “melatih” Thunderbird dalam mengenali dan mengisolasi spam mail, silakan buat satu folder bernama Junk di bawah Inbox. Selanjutnya, klik menu Tools > Options > Privacy. Berikan tanda check pada pilihan “When I mark message as junk” dan aktifkan “Move them to accounts “Junk” folder”.

Terapkan fitur pengendalian spam mail dengan klik menu Tools > Account Settings > Junk Settings. Berikan tanda check pada pilihan “Enable adaptive junk mail control for this account”. Aktifkan pula pilihan “Move new junk messages to:” Arahkan pada folder Junk yangsebelumnya telah Anda buat.

Nah, sekarang periksa e-mail-e-mail yang kita anggap sebagai junk mail (spam). Klik kanan pada e-mail tersebut dan pilih Mark > As Junk.Setiap kali e-mail dari pengirim spam itu masuk, otomatis akan ditandai sebagai spam (junk). Untuk memasukkannya ke folder Junk, klik folder Inbox, lalu klik menu Tools > Run Junk Mail Controls on Folder.

Pengguna e-mail client Outlook dan Outlook Express memang tidak memiliki fasilitas khusus untuk menangkal spam. Akan tetapi Anda bisa memanfaatkan fasilitas Blocked Sender Lists (Tools>Message Rules), dan memasukkan alamat e-mail pengirim spam. Namun jika ingin lebih praktis, silakan install dan atur konfigurasi antispam semacam Spamihilator.

Iklan